Menag: "Soal Keteladanan, Sakitnya Tuh Disini..."

By Redaksi 02 Des 2014, 10:29:51 WIBSeputar Kemenag

Menag: "Soal Keteladanan, Sakitnya Tuh Disini..."

Keterangan Gambar :


Jakarta (Pinmas) —- “Sakitnya di sini,” kata Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin (LHS) sambil menunjuk dadanya tatkala memberi pengarahan tentang keteladanan dan nilai budaya kerja di lingkungan kementeriannya.

Dalam pengarahan nilai budaya kerja di Kementerian Agama, Jakarta, Kamis, ia menyatakan, seharusnya secara pribadi dirinya menjadi teladan bagi orang lain, baik saat bekerja maupun di hadapan publik. Tapi, ia dalam keadaan tertentu sebagai Menag justru mendapat layanan tersendiri.

Ia pun menyatakan, seharusnya ikut antri bersama para tamu lainnya tatkala menghadiri pesta perkawinan, tetapi protokol justru mendahulukannya bersalaman dengan kedua mempelai dan orang tua mereka.

Begitu juga ketika bertolak ke kantor atau ke tempat lain, Lukman sebagai Menag mendapat pengawalan di jalan raya sehingga saat macet, warga dan para pengemudi pun tak mustahil dalam hatinya banyak yang melontarkan sumpah serapah. “Saya merasa sakit juga. Sakitnya di sini,” ujar Lukman Hakim, yang disambut tawa hadirin, termasuk Sesjen Kemenag Nur Syam, Irjen M. Jasin, dan para Kakanwil Kemenag Provinsi.

Sesungguhnya, menurut Lukman, dirinya tak ingin mendapat perlakukan dan diposisikan berlebihan karena seharusnya ikut antri bersama warga lainnya baik saat resepsi pesta perkawinan maupun melintas di jalan raya. Ia pun menyadari bahwa perlakuan dan pelayanan seperti itu sudah diatur dengan undang-undang sebagai menteri.

Oleh karena itu, sebagai aparat pemerintahan ia mengajak jajaran Kementerian Agama untuk mengedepankan lima nilai budaya kerja yang sudah disosialisasiskan, yakni integritas, profesionalitas, inovatif, bertanggung jawab, dan keteladanan. Budaya kerja, dinilainya, tak lepas dari sistem yang dibangun. Bila sistem yang dibangun baik dan dapat dijalankan sebagaiamana mestinya, maka ia yakin akan membentuk karakter seseorang menjadi baik pula.

Lukman memberi contoh, jika warga Indonesia bepergian ke Batam, Provinsi Kepulauan Riau (Kepri), dan kemudian menyeberang ke negara tetangga, Singapura, maka banyak orang bersangkutan ikut berdisiplin tidak membuang sampah dan mengindahkan aturan lainnya. Sistem yang dibangun di Singapura ikut membawa dan mendorong warga Indonesia ikut mengindahkan aturan di sana, tapi watak banyak orang itu kembali ke aslinya saat pulang ke Indonesia.

Untuk itu, Lukman menekankan, lima nilai budaya kerja Kementerian Agama dapat dipraktikkan semua pihak dalam kehidupan sehari-hari.


Write a Facebook Comment

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

Write a comment

Ada 7 Komentar untuk Berita Ini

  1. atteselve 27 Agu 2021, 05:12:10 WIB
    viagra vs 31 Agu 2021, 20:55:38 WIB

    Cvs Cialis 20mg Price

    unredge 01 Sep 2021, 09:16:06 WIB

    <a href=http://buysildenshop.com/>Viagra</a>

    innotiasy 02 Nov 2021, 01:58:09 WIB

    <a href=https://stadalafilop.com />cialis for sale online</a>

    order hydroxychloroquine 07 Des 2021, 04:39:35 WIB

    Mejor Cialis 10 O 20 Mg

    algoppy 22 Jan 2022, 06:14:54 WIB

    abselm <a href=https://alevitrasp.com>gratuit levitra</a> FuhSoona

    AbertPah 05 Mar 2022, 07:04:21 WIB

    коли почалась друга світова війна <a href="http://bitly.com/skilky-shche-bude-tryvaty-viyn a-v-ukrayini">війна в україні 2022 пророцтва</a> коли закінчиться війна в україні 2022 екстрасенси

View all comments

Write a comment

Facebook Fans Page

Ikuti kami di facebook, twitter, Google+, Linkedin dan dapatkan informasi terbaru dari kami disana.

Komentar Terakhir

  • RobertRof

    https://cipro.best/# cipro online no prescription in the usa ...

    View Article
  • RobinGub

    самоходные штабелеры [url=https://shtabeler-elektricheskiy-samokhodnyy.ru]h ...

    View Article
  • RobertRof

    https://cipro.best/# buy cipro online canada ...

    View Article
  • ElwoodLoofs

    <a href="http://glucophage.guru/">buy metformin without a ...

    View Article

Video Terbaru

View All Video